Hanya ada 1 tempat yang menjadi daerah yang paling diperebutkan di dunia ini, yaitu Al-Aqsa. hal ini bukanlah hal yang berlebihan karena banyak orang-orang yang telah meninggal karena kontrofersi ini.

Bagi umat Islam Al-Aqsa adalah tempat yang sangat penting di hati para pemeluknya. Karena Al-Aqsa adalah tempat ke-3 yang menjadi situs paling suci bagi umat islam. Ini adalah lokasi di mana Nabi Muhammad SAW singgah saat Isra dan Mi’raj, ini adalah tempat pertemuan yang paling lua rbiasa dalam sejarah umat islam. Dimana ketika semua Nabi yang pernah hidup, berkumpul bersama-sama untuk shalat berjamaah di belakang Nabi Muhammad SAW.

Namun, berikut adalah beberapa hal yang mungkin belum anda ketahui tentang masjid Al-Aqsa menurut Muhammad Wajid Akhtar dalam majalah OnMuslim :

1. Al-Aqsa Pernah Dibakar

Pernah bertanya-tanya apa yang akan terjadi jika Masjid Al Aqsa dilanggar, bendera tentara yang menaklukkan diterbangkan dari kubah batu dan masjid itu sendiri dibakar? Tentunya dunia Muslim tidak akan membiarkan hal itu terjadi? coba pikirkan lagi.

Pada tahun 1967, Yerusalem meninggalkan tangan Muslim untuk kali 3 dan berada di bawah kendali Israel. Tentara Israel mengibarkan bendera mereka dari kubah. Kepemimpinan Israel menyadari bahwa kontrol yang jelas dari Masjid Al-Aqsa akan berfungsi sebagai provokasi konstan untuk dunia Muslim. Mereka menggunakan daun ara dari Wakaf untuk menenangkan kaum Muslim agar menjadi puas.Ini bekerja. Pada tahun 1969, sebuah Kumpulan Zionis Australia membakar mimbar Nuruddin dan masjid Qibly. Neraka yang dihasilkan menyelimuti seluruh masjid Qibly. Dunia Islam terbangun dari mimpi buruk. Putus asa Palestina berusaha memadamkan api dengan cara apapun yang mereka bisa. Seluruh umat menundukkan kepalanya mereka karena malu.

Sejak itu, masjid telah dibangun kembali dan diperbaharui, tetapi serangan terhadap situs ke-3 paling suci dalam Islam berlanjut hingga hari ini. Penggalian merusak fondasi seluruh Masjid, kunjungan yang tidak sah, dan ancaman setiap hari untuk membangun kembali kuil tua sedang berjalan. Masjid Al-Aqsa masih menunggu.

2. Kubah Batu Digunakan untuk Terlihat Sangat Berbeda

Kubah batu – kubah pertama yang pernah dibangun dalam sejarah Islam – dibangun oleh Khalifah Umayyah Abdul malik bin Marwan. Ini dimulai dari kuningan, timah atau penutup keramik, tapi hampir seribu tahun kemudian pada masa pemerintahan Khalifah Ustmani Suleiman yang agung, lapisan emas khas ditambahkan ke kubah bersama dengan ubin Ottoman untuk tampilan depan bangunan.

3. Al-Aqsa Memiliki Mimbar Legendaris.

Nooruddin Zenki, salah satu pahlawan terbesar dalam sejarah Islam, memiliki mimbar khusus yang dibuat untuk dipasang di masjid Al Aqsa ketika akhirnya akan direbut kembali dari Tentara Salib (Anda harus mengagumi keyakinan tertinggi nya).

Mimbar ini tidak hanya cantik, tapi itu dibuat tanpa menggunakan paku atau lem. Sayangnya Nooruddin tidak hidup untuk melihat kemenangan, tapi anak didiknya Salahuddin memenuhi keinginan gurunya, dan setelah membebaskan Yerusalem untuk ke-2 kalinya dalam sejarah Islam, dipasang mimbar tersebut. Hal ini masih sebuah karya legenda di antara seniman dan pengrajin. Sayangnya, mimbar ini tidak bertahan pada peristiwa yang dijelaskan pada poin 1.

4. Al-Aqsa Pernah Digunakan sebagai Kandang, Istana, dan Ruang eksekusi

Ketika Tentara Salib pertama mengambil Yerusalem, mereka menemukan mayoritas penduduk Muslim terkunci di masjid Al
Aqsa. Mereka membantai sekitar 70.000 dari mereka dan kemudian dikonversi masjid Qibly ke istana, Kubah Batu menjadi sebuah gereja, dan ruang bawah tanah yang menjadi kandang. Muslim yang selamat dari pembantaian kemudian disalibkan di salib besar yang ditempatkan dekat pusat masjid. Ini adalah satu-satunya salib yang rusak oleh Salahuddin. Dasar salib masih bisa dilihat di sana hari ini.

5. Imam Al Ghazali Hidup dan Menulis Magnum Opus-nya di masjid Al-Alsa.

Salah satu buku yang paling terkenal dalam sejarah Islam ialah Ihyaa Ulum Al-Din oleh ilmuwan besar Islam Imam Abu Hamid Al-Ghazali. Dia adalah pria yang dihormati oleh semua mazhab karena kemampuannya terjun ke dalam kedalaman jiwa manusia sementara sisanya berlabuh ke ajaran Al Quran dan Nabi. Apa yang kebanyakan orang tidak tahu adalah bahwa Al-Ghazali, untuk sementara waktu, pernah tinggal di Masjid Al- Aqsa dan menulis buku. Sebuah bangunan di masjid menandai situs kamar lamanya.

6. Al-Aqsa Pernah Menjadi Tempat Pembuangan Sampah

Dalam periode waktu ketika tidak ada orang Yahudi yang diizinkan untuk tinggal di kota, penduduk utama Romawi menggunakan area masjid sebagai tempat pembuangan sampah. Ketika Umar membebaskan kota, ia membersihkan sampah dengan tangan kosong. Dia juga mengakhiri pengasingan berabad-abad orang Yahudi dan mengundang 70 keluarga dari desa terdekat pengungsi kembali ke Yerusalem memberi mereka hak untuk kembali setelah berabad-abad di pengasingan – kebaikan yang sepupu kami tampaknya telah dilupakan.

7. Di sekitar Al-Aqsa Tidak Hanya Satu Masjid

Ada beberapa masjid di tempat yang kita kenal sebagai masjid Al Aqsa. awalnya Kami berpikir tentang masjid Al- Aqsa sebagai bangunan di sudut selatan Masjid. Pada kenyataannya, itu adalah masjid Qibly – disebut demikian karena paling dekat dengan kiblat. Seluruh gunung adalah Masjid Al Aqsa dan kadang-kadang disebut Haram Al-Sharif untuk mencegah kebingungan. Tapi ada masjid lain yang hadir di tempat itu yang biasanya dihubungkan dengan kejadian sejarah misalnya masjid Buraq, masjid Marwani dan banyak lagi.

8. Tanah Ini adalah tanah Pemakaman

Tidak ada catatan berapa banyak nabi dan Sahabat Nabi yang dimakamkan di sana, yang pasti tidak terhitung. Misalnya, Nabi Sulaiman (AS) mungkin dimakamkan di sana karena kita tahu bahwa Nabi akan selalu dikuburkan di mana ia meninggal, dan beliau meninggal saat mengawasi pembangunan gedung sebelumnya dalam beberapa tradisi.